Pemrograman (Kehidupan) Lanjut

Hal-hal yang terjadi baru-baru ini di kehidupan saya, membuat saya harus kembali memrogram ulang apa-apa yang harus saya lakukan selanjutnya. Program yang sudah saya buat dari tahun kemarin harus dihapus dan dibenahi, karena programnya gagal alias build failed. Setelah ini saya ingin mengambil kursus bahasa dan mungkin kursus lainnya. Sebagus-bagusnya program kita, hanya Sang Maha Kuasa lah yang Maha Mengatur segala sesuatunya. Semoga kita semua selalu diberikan petunjuk dan hidayah-Nya.

Pottermore and more and more!

Akhirnya, bisa nyempetin lagi nulis di blog setelah melewati berbagai kesibukan, khususnya kesibukan kampus yang ga ada habis-habisnya. Begitu tadi semua urusan udah kelar (semua? wait, kayaknya tugas latihan belum ya), langsung deh melepas kepenatan buka youtube, blogwalking dan nyobain Pottermore yang baru, karena akun lama saya hapus. Kenapa tiba-tiba buka Pottermore? Karena dari malem-malem sebelumnya saya dimimpiin voldermort terus! Pertanda doi kangen ma ai.



Drama Rekomendasi: Age Of Youth

Terima kasih kepada @makmummasjid sudah merekomendasikan drama ini di twitter. Jadinya saya tau ada drama bagus tapi cukup ringan buat ditonton di sela-sela kehidupan kampus yang ya gitu deh.

Mengangkat kisah tentang 5 orang pemudi yang tinggal satu kostan bernama Belle Epoque. Belle Epoque (belle époque dalam bahasa Prancis) artinya Masa Kejayaan. Dimana kelima orang ini sama-sama berada di umur 20 tahunan. Umur 20 tahunan alias masa muda dianggep sebagai masa-masa kejayaan alias gemilang. Masih punya banyak energi dan sudah pasti banyak masalah. Tambah gede tambah banyak masalahnya.

Drama ini nyeritain kehidupan mereka beserta masalah yang mereka hadapi, mulai dari cowok-cowoknya mereka, keluarga, kerjaan, masa lalu dan cerita yang paling menonjol yaitu friendship mereka berlima, yang sukses bikin senyum-ngakak-marah-nangis sendiri ga jelas. Saya suka sekali sama setting drama di Belle Epoque. Walaupun Belle Epoque shared house (kayak kos-kosan), tapi terlihat sangat rapi dan teratur. Ada campuran gaya korea-prancis di Belle Epoque. Saya jadi pengen punya kos-kosan kayak gini suatu hari nanti.

(ki-ka: Yoo Eun Jae, Song Jiwon, Yoon Jin Myung, Jung Ye Eun, Kang Yi Na)

Tokoh-tokoh utama yang ada disinilah sebenarnya yang membuat cerita ini jadi amat sangat bagus dan menarik. Tokoh pertama yang ditampilin di episode pertama adalah Yoo Eun Jae, yang baru masuk kuliah di univ di Seoul jurusan psikologi dan baru pindah ke Belle Epoque.Yoo Eun Jae ini tipe tipe introvert dan sering bikin kasian. Apalagi di ep.1 sama terakhir. Kisah cintanya bikin senyum-senyum sendiri. Anaknya lugu banget. Lugu-lugu gini si Eun Jae punya masa lalu yang cukup kelam terkait kematian bapaknya.

Kedua, anak jurusan gizi, Jung Ye Eun. Cewek satu ini punya kesan yang cute ala-ala girlband. Awalnya saya ga begitu suka sama Ye Eun karena sifatnya kekanak-kanakan terutama ke pacarnya. Ye Eun terlalu sayang sama pacarnya yang jelas-jelas abusive ke dia. Ga nyangka ternyata Ye Eun cukup perhatian ke cewek-cewek Belle Epoque dengan berdoa buat mereka. Hmm so sweet. Spoiler dikit ya, nanti doi bakal putus kok sama pacarnya dan bikin doi trauma.

Kang Yi Na. Tokoh yang muncul pertama kali di kamar mandi. Pemainnya Hwayoung, ex-member T-Ara. Saya suka sama tokoh Kang Yi Na. Badannya bikin iri, gaya nya elegan, berani dan jujur. Dulu dia ngakunya sih mahasiswa tapi ternyata Kang Yi Na bukan mahasiswa dan punya sugar daddy. Makanya barang-barang yang dia punya selalu mewah dan glamour. Punya temen cowok yang lumayan cakep yang main Yoon Jong Hoon. Sama kayak Ye Eun, Kang Yi Na diam-diam aslinya orangnya perhatian dan baik. Lagi-lagi, tokoh ini juga punya masa lalu yang kelam.

Keempat, Yoon Jin Myung. Seorang mahasiswa pekerja keras sampe-sampe punya 2 part-time jobs. Dia yang paling tua diantara anak-anak, dan paling jarang nunjukin ekspresinya (marah, sedih, seneng). Bahkan si Eun Jae yang lugu lebih ekspresif dibanding Yoon Jin Myung. Tapi salut sama kerja keras dan keberaniannya. Cowok pasangan dari Yoon Jin Myung ini minta dipeluk <3

Yang terakhir muncul adalah Song Ji Won! Ini mah tokoh terfavorit saya disini. Anaknya ceria dan easy going, agak gila tapi bijak, baik dan perhatian. Eun Jae bahkan mengganggap nona Song ini keren abis. Sayang sih pikirannya agak jorok. Nona Song Ji Won punya firasat yang paling kuat. Walaupun dia cepet deket sama cowok, sayangnya banyak yang nganggep cuma sebatas temen. Song Ji Won gatau kalau temen deketnya punya rasa sama doi. 

Nah, karena suatu hari Song Ji Won bohong dalam keadaan mabuk dan semua nanggepinnya serius akhirnya lama-lama masa lalu mereka kebuka satu per satu. Ini bagian yang seru karena bisa banget diambil pelajarannya.  Semua orang punya kehidupannya masing-masing. Setiap orang punya masalah yang harus mereka hadapi. Enggak ada kehidupan yang sempurna di dunia ini, hidup engga selamanya bahagia, engga selamanya juga menyedihkan. 

Nilai buat drama ini 4,9/5! Ada beberapa cerita yang belum terpecahkan. Dan kabar baiknya mau ada season 2 nya. Buat yang belum nonton dan ga suka drama korea. Saya yakin bakal suka sama drama ini, karena ringan, ga banyak romancenya dan memang kayak kehidupan dunia nyata. 

Cheers!

Hatiku Banjir

Selama ini setiap saya liat di tv, di berita-berita mengenai banjir di Jakarta, saya ga pernah menanggapi secara serius. Selalu di batin "alah banjir doang, malah pada berenang juga". Tapi semua itu sirna! 

Kemana kemana kemana

Ku harus mencari kemana wahai angkot nan budiman? Sudah lebih 2 minggu ini setiap hari Senin angkot di Malang melakukan aksi tolak ojek/taksi berbasis online. Sebenernya ga cuma angkot aja sih. Taksi konvensional juga ikut dalam aksi ini. Tiap Senin pasti selalu demo. Dan ujung ujungnya (kami) para angkoters pun jadi susah mau berangkat atau pulang sekolah/kuliah/kerja.

Sampe akhirnya hari ini, pas saya mau berangkat ke kampus karena ada kuliah jam 7 pagi...

Langit Baru

Saya memutuskan untuk mengubah tampilan blog saya dan hid semua blog posts yang lama. Saya ingin memulai sesuatu yang baru. Saya melihat langit yang baru dan saya ingin kalian juga bisa merasakannya.

P.s. terlalu banyak 'saya' di blog post satu ini

a Trip: mt. Bromo

Hooray! Gunung Bromo! Sebenernya rencana untuk pergi ke bromo ini udah lama banget. Ya kira-kira 3 / 4 bulan yang lalulah.

Jadi antara bulan Agustus akhir atau September awal gitu (saya lupa), saya pergi ke Gunung Bromo bareng Budhe, sepupu-sepupu, sama kakak saya. Rencananya mau ke Bromo ama mau ke Ranu Pani juga. Tapi ga jadi ke Ranu Pani. Ya sudah. Habis siap-siap jam 11 malem dari rumah kita berangkat masih pake mobil biasa. Pokoknya bawa minum sama pake baju dan jaket yang tebel, syal, sarung tangan, kaus kaki dan beanie hat biar tetep anget.

Jam 2 sampailah kita di meeting point (warung pinggir jalan) di Bromo buat tuker naik jeep lagi ke atas (tempat liat sunrise). Langitnya baguuuus bangeeeet. Bintangnya terang bertaburan. Rasanya kayak deket banget sama bintang dan pengen pegang. Hahaha. Tapi udaranya dingin banget nget nget. Jangan lupa ya pasang masker aja kalo ke Bromo.

Capcus deh ke tempat liat sunrisenya pake jeep. Jam 02.30. Di sana udah banyak orang. Dan mereka pada tidur sempit sempitan biar tetep hangat. Pokoknya semua orang jadi kayak ayam. Saya dan keluarga nyari spot buat bisa liat sunrise nanti. Terus sempit-sempitan dan agak menggigil kayak ayam....

Lama banget nunggunya sambil ngeliatin bintang sambil setengahnya tidur juga. Jam 4 lewat. Semua orang serentak berdiri. Pada pegang kamera. Nunggu mataharinya muncul perlahan-lahan. Subhanallah sunrisenya bagus bangeeeet. and at last i see the light. and its warm and real and bright. Betul-betul gak sia-sia. Pemandangannya bagus banget. Subhanallah.

Bagus banget
(pada pegang kamera semua)

(menuju penanjakan)

Abis dari situ kita ke penanjakan mau liat kawah gunung Bromo. Jarak berapa aja baunya kawah kecium. Bau belerang. Kayak kentut. Beneran. Kita turun di tempat jeep jeep parkir. Ternyata deket situ ada Pura/pure (tempat ibadah orang Hindu). Dari tempat itu kita jalan. Banyak juga orang-orang yang naik kuda. Jalan ke sana tempatnya emang berpasir dan karena banyak hentakan kuda jadi berdebu. Rada berat juga.

Tapi setelah mendaki menanjak dan memanjat sampailah kita di tangga menuju kawah. Dan itu antri... Waktu di tengah tengah naik tangga. Ada bule bawa bayinya digendong di punggungnya. Dan mereka gak naik tangga. Si bule ini milih untuk mendaki sendiri. (daripada antri mungkin)

Tadaaa kita udah sampai di kawah bromo. Bagus banget pemandangan dari sini juga. Abis foto-foto plus liat liat kita turun langsung.




pasir berbisik // jeeps
(bukit  teletubies)

Perjalanan di Gunung Bromo sudah selesai. Sebenernya belum karena saya dan keluarga ke Situbondo ke pantai pasir putihnya. Naik perahu terus liat sunset. Hahaha. Alhamdulillah. Nikmat banget. Puas banget.

See you!