Teruntuk Adik-Adikku di SMA yang kusayangi: Secuil Persiapan SBMPTN

Apakabar semua? Baik? Sehatkah? Semoga ya selalu diberi kesehatan, jangan lupa untuk selalu bersyukur hari ini karena setiap hembusan nafas adalah anugerah-Nya. 

Post yang ini aku dedikasikan untuk adik-adik yang masih SMA, baik yang udah mau lulus maupun yang baru aja ngerasain duduk di bangku SMA yang ternyata rasanya sama aja kayak bangku di SMP hahaha ha ha...ga lucu oke...

Semoga post ini bisa jadi cambuk dan pengingat untuk tidak mengulangi hal yang sama dengan penulis. 

Untuk sekedar informasi aku sekarang mahasiswa di suatu ptn di malang dan sedang akan menempuh semester 4. Jurusan yang sekarang aku ambil dan aku jalani bukan jurusan yang bener-bener aku pengen. Walaupun jurusan ini pure atas kemauan diriku sendiri yang milih, meski ada faktor2 yang bikin akhirnya aku milih itu.  Jurusan yang aku pengen itu pendidikan dokter. Tapi itu nanti aja ceritanya. 

Masa-masa SMA kelas 10, semester 1. Masih on fire banget karena lagi anget angetnya merasakan atmosfer yang beda dari yang sebelumnya. Nilai-nilai juga bagus-bagus. Aku masuk ke peminatan ilmu alam dari kelas 10 karena kebijakan dari kurikulum 2013. Sekali lagi masuk peminatan ilmu alam ini cuma minat setengah setengah. Karena aku sebenernya lebih tertarik untuk masuk ke bahasa tapi karena ortu pengen banget aku masuk ilmu alam yaudah akhirnya aku ngisi di form pendataan aku minatnya di ilmu alam. Kenapa gak ilmu sosial? Jujur, aku juga ga begitu minat di ilmu sosial, jadi sama aja kan. 

Terus pas semester 2, aku kayak merasa terlena gitu. Menggampangkan segala hal, mandang remeh, dan sukanya belajar sistem kebut semalam tiap ada ulangan harian, atau uts atau uas. Malahan kadang pas ulangan harian ga belajar samsek. Sombong banget ya. Padahal ngerjainnya ga bisa. Ditambah lagi akhirnya aku duduk belakang (gak belakang banget) tapi duduknya deket jendela yang ke arah luar sekolah. Alhasil tiap guru jelasin antara dengerin gak dengerin, malah ngeliatin orang orang di parkiran, anak sekolah lain lagi lari, ngeliat orang kepleset pas hujan atau malah ngeliatin orang rame rame kalo ada acara di balai kota. Nah dari situ mulai deh ga paham sama bab bab tertentu yang bikin bab bab selanjutnya bakal kacau balau. Khususnya kimia. Mau sombong dikit lah ya gapapa, nilai semester 1 ku nilai kimianya 100. Karena aku selalu dengerin apa yang guru omongin. Tapi begitu semester 2 ini biarpun nilainya ga ancur ancur banget tapi tuh turun drastis banget dan asli deh ga paham apapun. 

Tau kan biasanya ada guru yang suka males masuk kelas, kalau nerangin gak jelas, ngomong ngalor ngidul?? Nah kebetulan aku dapet guru macem gitu. Pelajaran fisika. Tau juga kan fisika kek apa? Mo belajar sendiri aja kadang susah apalagi kayak dilepas gitu aja sama gurunya. Kesalahanku juga sih, sudah tau punya guru kek gitu harusnya giat belajar sendiri lah di rumah. Tapi enggak, aku malah tetep banyak main sendiri dan ngobrol sendiri di kelas. Ini nih point jelek. Yang sudah seharusnya gak ditiru.

Pernah suatu hari flashback dikit kejadian pas di SMP. Aku punya temen pinter deh MasyaAllah suka ikut olim olim gitu dan menangan. Suatu hari dia bilang kalo dia itu nyampe rumah udah jarang belajar dan malah tidur aja, tapi dia kalau di kelas selalu dngerin guru. SELALU nih ya pake capslock. Dan itu aku baru rasaiin pas akhir kelas 12 menuju UN. Sedih gak siih. 

Kelas 11. Aku bukannya makin paham tapi makin makin ga paham. Lagi-lagi 2 pelajaran yang penting banget aku malah loss, kimia-fisika. 2 pelajaran itu tuh nyambung dari kelas 10. Kalo kelas 10 nya ga becus ya ga bisalah. Sama halnya kayak kalo 2+2 aja gatau gimana mau ngitung 12+12? Aku sebisa mungkin ngejer. Sebisa mungkin.... yah kadang hasil tuh gak sesuai ama usaha. Nilaiku buat mapel itu rolling in the deep. 

Babak Baru

Pas kelas 12. Belajar banget dari paitnya kelas 10 sama kelas 11. Aku sadar, aku ga mungkin keterima snmptn dengan nilai yang alakadarnya. Akhirnya mulai lah aku nyiapin buat SBMPTN karena itu target aku sekarang. Aku rajin banget baca baca pengalaman orang sbm di blog. Nyoba ngerjain soal soal sbm. Semester 1 aku kayak nyiapin buat TPA nya. Aku tuh seneng banget ama TPA! Kayak aku merasa aku bisa TPA doang deh 😂. Seru banget belajar TPA masih suka TPA sampai sekarang. 

Nih ya aku kasih tips: mulai lah belajar sbm sejak dini 

Gak cuma sbm aja! Tapi test-test mandiri yang lain juga harus dicoba. Wajib. Kalo bisa babat habis deh itu semua soal-soal simak sama utul. Sebab, konon katanya dan benar adanya hehe, kalau simak sama utul sudah kalian kuasai insyaAllah sbm juga. Kalau sbm juga insyaAllah banget nih ya UN lancar, bisalah ngerjain soal-soalnya. 

Belajar sbm kalau mau ambil jauh hari tapi gamau jauh jauh banget. Belajarlah pas kelas 11 semester 2. Karena soal sbm itu banyak stoikiometri, termodinamika, asam basa buat kimianya. Untuk fisika pelajaran kelas 12 banyak banget masuk. Kalo pelajaran lain aku lupa ga begitu inget. Intinya PELAJARAN KELAS 11 12 TUH SEBANYAK ITU YANG MASUK. Tapi percuma kalo dasar konsepnya yang muali dari kelas 10 gak dipahami betul betul. Karena ini tuh dipake sampe kalian kuliah. Berdasarkan dari cerita temen temenku juga ini. Jadi jangan main-main. 

Sekarang aku jadi sadar, kenapa seleksi ptn tuh sesulit itu dan persaingan ketat. Ya karena gimana mau kuliah kalau konsep dasar aja ga paham gitu, soalnya kuliah tuh penuh pengembangan dari hal-hal dasar itu yang mana bakal kepakai banget entah di kehidupan sehari hari entah di dunia kerja. 

Balik lagi ke semester 2 kelas 12. Waktu semester 1 aku bener-bener cuma tpa aja, saintek samsek gak aku pegang. Kesalahan fatal sih harusnya sainteknya juga. Semester 2 bener bener hectic banget, sampe di suatu hari sampe di pengumuman snmptn. Tebakanku bener. Masuk buat daftar snmptn aja aku ga lolos. Aku ga sedih karena udah perkiraan dari awal dan ga berharap. Tapi disitu aku kehilangan kesempatan. Semakin banyak kesempatan yang kamu punya, peluang masuk ptn juga lebih besar. Aku jadi makin bertekad buat ngejosin di sbm nya. Aku waktu itu ga ada niatan buat ambil mandiri karena aku tau ukt atau uang gedungnya pasti gak murah. 

Ini sebenernya ga boleh dicontoh tapi ini cerita aja ya. Karena snm aku gak keterima akhirnya saat itu juga aku ga begitu takut UN, karena aku mikir ga bakal kepake juga. Eh ternyata aku salah, aku baru tau lho unpad tuh ada seleksi dari nilai UN sama rapor gitu. Jadi mendingan kalian yang masih SMA ini jangan gampangin UN sama rapor, karena siapa yang tau jalan kalian masuk unpad dengan seleksi dari jalur tersebut.

Nah balik lagi setelah UN lewat. Aku bener bener dedikasi buat sbmptn. Dan disinilah kegalauan muncul. Sebenernya dah galau dari kelas 12 itu, kayak akhirnya aku ga yakin masuk kedokteran bisa apa enggak. Ini SALAH. Harusnya aku yakin ama apa yang aku mau. Karena kemauan tuh ada sama keyakinan. Kalo udah ga yakin gimana coba. Pokoknya aku jadi serba ga yakin. 

Pas persiapan sbmptn itu aku masuk rumah sakit karena dbd. Padahal itu 3 minggu sebelum sbm😭.  Disitu aku pasrah banget. Aku cuma bisa berdoa berdoa dan berdoa. Aku berdoa dan udah pasrah apapun yang terjadi deh. 

Hari H sbmptn aku nangis pas berangkat di jalan. Terus inget deh sama om yoyok di neutron, beliau bilang kalo kita lebih percaya diri lebih yakin kita bakal lebih siap menghadapi soal gitu. 

Aku lupa cerita kalo aku ikut bimbel neutron, terus emang aku udah ikut zenius kan. 

Kelar sbm aku ikut seleksi mandiri di undip semarang. Seleksi mandirinya cuma itu doang yang aku ikutin. 

Begitu pengumuman sbmptn: alhamdulillah aku keterima pilihan kedua aku, jurusan aku sekarang teknik informatika. Alhamdulillah. Gimana ya ngomongnya aku 100% keterima adalah karena Allah, aku tau aku usaha tapi satu satunya usaha maksimalku cuma di TPA sedangkan sainteknya aku gabisa maksimal. Aku bersyukur tapi tau kan rasanya kalau usaha ga maksimal. Pasti ujung ujungnya menyesal. Karena sebenernya pendidikan dokter adalah idamanku. Aku seneng sih temen temenku keterima dan lolos. Tapi ada satu temenku yang nulis status di medsos dan itu bikin aku sedih, jujur aku iri. Tapi sekarang aku ga peduli sih, karena percaya aja deh ini jalan sebaik baiknya rencana sebaik baiknya dari Allah SWT. Ga pernah meleset. Nah karena ucapan temenku itu aku nangis, menyesal gak yakin sama pilihan dari awal, ga maksimal waktu SMA, ga maksimal waktu sbmptn, makanya aku ga pengen kalian kayak aku. Karena itu tuh ga enak. Asli. Rasanya serba salah.

Akhirnya aku ambil seleksi mandiri buat kedokteran. Di univ yang sekarang. UB. Hasil nihil. Oh iya pas itu sebelumnya pengumuman mandiri undip, alhamdulillah keterima, tapi kayak yg aku bilang sebelumnya mahal. Alhamdulillah ukt ku dari seleksi sbm dikasih murah yah sedenganlah. 

Jangan lagi deh ngulangi kesalahan kayak aku:
1. Gak maksimal dan hanya main main ketika SMA. Mau dapet ilmu dari mana?
2. Gak dengerin guru baik-baik
3. Sistem kebut semalem. Pelajaran SMA tuh enak-enak lho kalo dipikir-pikir. Kalo males rugi!!!
4. Gak maksimal sbmptn
5. GAK YAKIN SAMA PILIHAN YANG DIAMBIL
6. SETENGAH-SETENGAH MILIH JURUSAN

So, apa yang bisa kalian perbaiki?
✅Selagi kalian masih SMA tolong dengarkan guru baik baik di kelas ketika guru lagi jelasin materi pelajaran. Gausah sok sok an dengerin lagu, ngobrol sendiri temen, coret coret buku ga jelas. Fokus.
✅ Jauhin setan kotak alias hp. Jangan buka hp lah di kelas kalo ga buat hal penting. 
✅ Baca materi yang tadi di pelajari di sekolah dan baca materi yang bakal dipelajari besok hari. Kalo misalnya matematika/fisika/kimia coba coba deh kerjain 2 soal.
✅ Buat yang kelas 10 bisa coba liat materi materi sbmptn. Dibaca aja. Buat yang kelas 11 bisa mulai nyicil belajar buat UN sama sbmptn. Kelas 12 udah mending fokus aja sama sbmptn dan tes perguruan tinggi lainnya. 
✅ Yakinin pilihan kamu buat jenjang selanjutnya bakal gimana, bakal ambil apa. Yakinin mulai dari kelas 11. Tempel di kamar. Tempel di buku. Kalau mau ambil stan ya stan. Kalo mau ambil stan sama coba teknik ya persiapin dan yakin. Jangan persiapin setengah setengah karena yakinnya setengah setengah.
✅ Berdoa yang tekun. Ini kata guruku waktu kelas 12: "Tekunnya orang jaman dulu itu berdoa". Jadi tekun tuh bukan cuma sekedar belajar. Minta sama Yang Maha Kuasa. Buat yang muslim sholat 5 waktu jangan lewat. Usahakan terus di awal waktu. Sholat dhuha jangan lewat, sholat tahajud juga. Ini juga jadi pengingat buat aku. Ada satu cerita waktu dulu les di neutron, ini kakak kelas aku sendir, yang cerita tentor neutron. Jadi kakak kelas aku ini maunya masuk fk. Tapi dia tuh biasaaa aja sebenernya. Cuma ternyata dia tiap sebelum mau les itu baca Al-Qur'an dulu. MasyaAllaaaah.

Yaah harapannya sih ga ada lagi ya yang kayak aku tolonggg. Pait soalnya hehe. Semoga bisa sedikit memotivasi kalian. Semoga urusan akademiknya dilancarkan selalu dan urusan-urusan lainnya juga yaa. See yaa👋👋

But little does he know that when he left that day Along with him he took my heart Rain, please tell me, now, does that seem fair For him to steal my heart away when he don't care? I can't love another when my heart's somewhere far away


Belajar Nyetir

Udah lama banget ya ga post apapun di blog, sampe rasanya bosen gitu kalo mau ngomong "maaf ya sibuk jadi jarang ngeblog." walaupun nyatanya emang bener-bener sibuk dan karena faktor setan males aja.

Jadi salah satu hal yang saya lakuin di liburan yang amat sangat panjang ini adalah BELAJAR NYETIR MOBIL. Wahaha akhirnya ya setelah sekian lama cuma bisa duduk manis disupirin, saya belajar jadi supirnya sekarang. Pertimbangannya jelas buat masa depan sih, terutama kalo ada hal-hal darurat ya, yang semoga saja tidak terjadi. aamiin. Dan lagi kalau ada mobil pribadi masa naik angkot terus yakan? Mana tarif angkot tuh di Malang mahal untuk jarak yang deket ya.. maklum jauh deket tarif sama. 

Awalnya nih, suatu malam saya mimpi lagi nyetir mobil gatau mobilnya siapa sih hehehe. Seolah-olah di mimpi itu beneran kayak nyetir mobil lho. Bangun-bangun kayak seneng sendiri. Eh tau-tau, pagi harinya Mama saya nawarin (lebih tepatnya nyuruh) buat belajar nyetir mobil. Dulu-dulu saya sempet belajar mobil cuma 123 kali terus ga belajar lagi. Hmmm eman. Terus ternyata hari itu juga Mama langsung minta buat daftar ke tempat kursus mobil. Kan banyak tuh. Kami cari-cari informasi dulu dong. Soal harga, waktu kursusnya per pertemuan dan lain-lain. Akhirnya pilihan jatuh pada satu tempat kursus.
Gak naik mobil ini kok. Naik avanza.
pict: click
Dua hari kemudian, saya daftar langsung ke tempatnya sama orang tua. Karena minggu ini jadwalnya masih penuh, jadwal belajar nyetirnya jadi minggu depan aja. Lumayan banget buat sekitar 755 rb (kalo ga salah ya dah lupa), 1 kali pertemuan 90 menit! Soalnya ada tempat yang 1 pertemuan cuma 45 menit dengan harga yang ga jauh beda. Kursusnya 6 hari dengan bonus tambahan 1 hari. Total 7 hari. Daaan enaknya adalah bakal diantar jemput ke rumah, jadi tidak perlu datang ke kantor kursusnya.

Pemrograman (Kehidupan) Lanjut

Hal-hal yang terjadi baru-baru ini di kehidupan saya, membuat saya harus kembali memrogram ulang apa-apa yang harus saya lakukan selanjutnya. Program yang sudah saya buat dari tahun kemarin harus dihapus dan dibenahi, karena programnya gagal alias build failed. Setelah ini saya ingin mengambil kursus bahasa dan mungkin kursus lainnya. Sebagus-bagusnya program kita, hanya Sang Maha Kuasa lah yang Maha Mengatur segala sesuatunya. Semoga kita semua selalu diberikan petunjuk dan hidayah-Nya.

Pottermore and more and more!

Akhirnya, bisa nyempetin lagi nulis di blog setelah melewati berbagai kesibukan, khususnya kesibukan kampus yang ga ada habis-habisnya. Begitu tadi semua urusan udah kelar (semua? wait, kayaknya tugas latihan belum ya), langsung deh melepas kepenatan buka youtube, blogwalking dan nyobain Pottermore yang baru, karena akun lama saya hapus. Kenapa tiba-tiba buka Pottermore? Karena dari malem-malem sebelumnya saya dimimpiin voldermort terus! Pertanda doi kangen ma ai.



Drama Rekomendasi: Age Of Youth

Terima kasih kepada @makmummasjid sudah merekomendasikan drama ini di twitter. Jadinya saya tau ada drama bagus tapi cukup ringan buat ditonton di sela-sela kehidupan kampus yang ya gitu deh.

Mengangkat kisah tentang 5 orang pemudi yang tinggal satu kostan bernama Belle Epoque. Belle Epoque (belle époque dalam bahasa Prancis) artinya Masa Kejayaan. Dimana kelima orang ini sama-sama berada di umur 20 tahunan. Umur 20 tahunan alias masa muda dianggep sebagai masa-masa kejayaan alias gemilang. Masih punya banyak energi dan sudah pasti banyak masalah. Tambah gede tambah banyak masalahnya.

Drama ini nyeritain kehidupan mereka beserta masalah yang mereka hadapi, mulai dari cowok-cowoknya mereka, keluarga, kerjaan, masa lalu dan cerita yang paling menonjol yaitu friendship mereka berlima, yang sukses bikin senyum-ngakak-marah-nangis sendiri ga jelas. Saya suka sekali sama setting drama di Belle Epoque. Walaupun Belle Epoque shared house (kayak kos-kosan), tapi terlihat sangat rapi dan teratur. Ada campuran gaya korea-prancis di Belle Epoque. Saya jadi pengen punya kos-kosan kayak gini suatu hari nanti.

(ki-ka: Yoo Eun Jae, Song Jiwon, Yoon Jin Myung, Jung Ye Eun, Kang Yi Na)

Tokoh-tokoh utama yang ada disinilah sebenarnya yang membuat cerita ini jadi amat sangat bagus dan menarik. Tokoh pertama yang ditampilin di episode pertama adalah Yoo Eun Jae, yang baru masuk kuliah di univ di Seoul jurusan psikologi dan baru pindah ke Belle Epoque.Yoo Eun Jae ini tipe tipe introvert dan sering bikin kasian. Apalagi di ep.1 sama terakhir. Kisah cintanya bikin senyum-senyum sendiri. Anaknya lugu banget. Lugu-lugu gini si Eun Jae punya masa lalu yang cukup kelam terkait kematian bapaknya.

Kedua, anak jurusan gizi, Jung Ye Eun. Cewek satu ini punya kesan yang cute ala-ala girlband. Awalnya saya ga begitu suka sama Ye Eun karena sifatnya kekanak-kanakan terutama ke pacarnya. Ye Eun terlalu sayang sama pacarnya yang jelas-jelas abusive ke dia. Ga nyangka ternyata Ye Eun cukup perhatian ke cewek-cewek Belle Epoque dengan berdoa buat mereka. Hmm so sweet. Spoiler dikit ya, nanti doi bakal putus kok sama pacarnya dan bikin doi trauma.

Kang Yi Na. Tokoh yang muncul pertama kali di kamar mandi. Pemainnya Hwayoung, ex-member T-Ara. Saya suka sama tokoh Kang Yi Na. Badannya bikin iri, gaya nya elegan, berani dan jujur. Dulu dia ngakunya sih mahasiswa tapi ternyata Kang Yi Na bukan mahasiswa dan punya sugar daddy. Makanya barang-barang yang dia punya selalu mewah dan glamour. Punya temen cowok yang lumayan cakep yang main Yoon Jong Hoon. Sama kayak Ye Eun, Kang Yi Na diam-diam aslinya orangnya perhatian dan baik. Lagi-lagi, tokoh ini juga punya masa lalu yang kelam.

Keempat, Yoon Jin Myung. Seorang mahasiswa pekerja keras sampe-sampe punya 2 part-time jobs. Dia yang paling tua diantara anak-anak, dan paling jarang nunjukin ekspresinya (marah, sedih, seneng). Bahkan si Eun Jae yang lugu lebih ekspresif dibanding Yoon Jin Myung. Tapi salut sama kerja keras dan keberaniannya. Cowok pasangan dari Yoon Jin Myung ini minta dipeluk <3

Yang terakhir muncul adalah Song Ji Won! Ini mah tokoh terfavorit saya disini. Anaknya ceria dan easy going, agak gila tapi bijak, baik dan perhatian. Eun Jae bahkan mengganggap nona Song ini keren abis. Sayang sih pikirannya agak jorok. Nona Song Ji Won punya firasat yang paling kuat. Walaupun dia cepet deket sama cowok, sayangnya banyak yang nganggep cuma sebatas temen. Song Ji Won gatau kalau temen deketnya punya rasa sama doi. 

Nah, karena suatu hari Song Ji Won bohong dalam keadaan mabuk dan semua nanggepinnya serius akhirnya lama-lama masa lalu mereka kebuka satu per satu. Ini bagian yang seru karena bisa banget diambil pelajarannya.  Semua orang punya kehidupannya masing-masing. Setiap orang punya masalah yang harus mereka hadapi. Enggak ada kehidupan yang sempurna di dunia ini, hidup engga selamanya bahagia, engga selamanya juga menyedihkan. 

Nilai buat drama ini 4,9/5! Ada beberapa cerita yang belum terpecahkan. Dan kabar baiknya mau ada season 2 nya. Buat yang belum nonton dan ga suka drama korea. Saya yakin bakal suka sama drama ini, karena ringan, ga banyak romancenya dan memang kayak kehidupan dunia nyata. 

Cheers!

Hatiku Banjir

Selama ini setiap saya liat di tv, di berita-berita mengenai banjir di Jakarta, saya ga pernah menanggapi secara serius. Selalu di batin "alah banjir doang, malah pada berenang juga". Tapi semua itu sirna!