Kemana kemana kemana

Ku harus mencari kemana wahai angkot nan budiman? Sudah lebih 2 minggu ini setiap hari Senin angkot di Malang melakukan aksi tolak ojek/taksi berbasis online. Sebenernya ga cuma angkot aja sih. Taksi konvensional juga ikut dalam aksi ini. Tiap Senin pasti selalu demo. Dan ujung ujungnya (kami) para angkoters pun jadi susah mau berangkat atau pulang sekolah/kuliah/kerja.

Sampe akhirnya hari ini, pas saya mau berangkat ke kampus karena ada kuliah jam 7 pagi...
Kayak biasanya saya berangkat nunggu angkot di gang depan. Awalnya nih saya sudah curiga. Kok rame banget yang berdiri di depan gang. Biasanya kan ga seberapa rame. Noleh kanan dan kiri jalanan terpantay lancar lancar aja. Tapi kecurigaan saya malah bertambah. Kok dari tadi saya ga liat angkot lewat? 1 dan 2 angkot lewat tanpa penumpang dan dengan pintu yang ditutup dari dalem. Akhirnya saya tanya ke anak yang berdiri di sebelah saya. Betul ternyata, ga ada angkot yang lewat dari tadi sama sekali. Ada yang lewat lalu dicegat dan disuruh nurunin penumpangnya. Demo kemarin Senin ternyata berlanjut hingga hari ini bedanya dengan melakukan aksi mogok kerja. 

Alhamdulillah seorang bapak berbaik hati mau nganterin sampe kampus padahal tempatnya jauh banget coy. Sepanjang jalan pas saya berangkat td pagi, banyak banget orang orang yang nungguin angkot. Banyak anak berseragam sekolah, orang kantor, mungkin sebagian mahasiswa, dan ibu ibu.
Kasian banget. 

Saya ga mau nyalahin pemerintah atau main nyalahin para angkot ini. Saya pun ga berpihak ke ojek/taksi berbasis online. 

Di satu sisi pemerintah salah karena ga dari dulu semenjak kemunculan awal ojek/taksi onlen kebijakan/aturan aturan dibuat, agar angkot serta ojek/taksi onlen dan konvensional mendapat jatah dan keadilannya masing masing. 

Di satu sisi ojek/taksi onlen juga salah karena tidak melakukan perundingan terlebih dahulu. Mungkin kalau dilakukan perundingan dulu dengan ketiga pihak tersebut, kendaraan onlen ini tidak akan dikecam oleh oknum oknum yang tidak senang.

Di satu sisi angkot/taksi konvensional ini juga salah (banyak). 1) buat angkot sih mereka suka banget menuh menuhin angkot sampe bener bener penuh. Bahkan saya dulu duduknya ngambang wkwk. (Maaf) pantat saya ga menyentuh kursi sama sekali. Beberapa juga disuruh duduk di kursi tarik di pintu angkot berdua. 2) suka ngetem ga aturan. Kadang penumpang sudah dapet banyak tapi masih aja nunggu balik lagi ke point 1. 3) kadang suka asal. Asal ngebut banget (banget!), asal ngasih tarif lebih (kadang). 4) kalo taksi sih, suka dilembet lembetin dan muter biar tarifnya nambah. 5) buat taksi lagi, kalau ditelfon buat order suka ga diangkat dan armadanya banyak yang ga siap. Lha ini niat taksi apa enggak sih sebenernya kan.

Semua orang udah diatur rezeki ya sama Allah dan ga mungkin ketuker. Ini juga jadi peringatan buat saya juga. Masih banyak kok yang butuh angkot. Banyak banget malah. Taksi juga. Cuma memang perlu instropeksi aja. Diperbaiki sistemnya. Berharap aja ke depannya masalah ini segera teratasi ya. Cheers! 

3 comments:

Please leave your comment. I love you x