Hatiku Banjir

Selama ini setiap saya liat di tv, di berita-berita mengenai banjir di Jakarta, saya ga pernah menanggapi secara serius. Selalu di batin "alah banjir doang, malah pada berenang juga". Tapi semua itu sirna! 
Ini semua karena saya udah 2 kali kena banjir dan hampir keseret. Keseret men. Emang sih banjirnya gak tinggi kayak 2 meter gitu. Tapi banjirnya bergelombang kayak di laut. Banjir tuh ternyata hal yang serius lho. Jalan menembus banjir itu ga gampang dan bahaya. Amat sangat bahaya. Salah satu mahasiswa di univ saya ada yang menjadi korban banjir akibat menerjang banjir dan keseret lalu masuk gorong-gorong. Saya ga bisa bayangin kalau keseret ke tengah jalan waktu malem hari dan kalau misalnya ada mobil ngebut lewat ga ngeliat ada orang keseret di tengah, langsung terjang aja gimana....

Entah kenapa juga tiap banjir, saya selalu ngerasa sedih. Selain sedih karena baju basah semua, celana basah, dan pake payung juga berpengaruh cuma sedikit, yang bikin saya sedih adalah:

Kok bisa sih sampe banjir? Hati ingin menangis melihatnya

Sedih aja gitu lho. Sampah dimana-mana akhirnya gorong-gorongnya kesumbat. Jalan air juga cuma sedikit. Beneran ini. Jalan air di Indonesia, terutama di Malang ya ini. Sangat sedikit. Dan kalau pun ada jalan air, pasti sempit banget dan udah ketutup sampah. Indonesia, khususnya Malang butuh jalan air yang betul-betul terstruktur di semua wilayah. Ayolah, yang punya ilmu di bidang ini gunakan ilmu itu buat benerin hal-hal yang kayak gini. Yang bisa membuat perubahan dan bertahan buat 5-10 tahun kedepan atau bahkan lebih. Saya yang gak punya ilmu apa-apa di bidang ini cuma bisa kasih ide, saran dan kritikan atas apa yang saya alami, yang saya harap bisa nantinya merubah keadaan jadi lebih baik. Dan yang bisa saya dan kalian lakukan adalah dengan enggak buang sampah sembarangan (dan rajin bersih-bersih lingkungan, karena sampah ga cuma plastik doang).

2 comments:

Please leave your comment. I love you x