Belajar Nyetir

Udah lama banget ya ga post apapun di blog, sampe rasanya bosen gitu kalo mau ngomong "maaf ya sibuk jadi jarang ngeblog." walaupun nyatanya emang bener-bener sibuk dan karena faktor setan males aja.

Jadi salah satu hal yang saya lakuin di liburan yang amat sangat panjang ini adalah BELAJAR NYETIR MOBIL. Wahaha akhirnya ya setelah sekian lama cuma bisa duduk manis disupirin, saya belajar jadi supirnya sekarang. Pertimbangannya jelas buat masa depan sih, terutama kalo ada hal-hal darurat ya, yang semoga saja tidak terjadi. aamiin. Dan lagi kalau ada mobil pribadi masa naik angkot terus yakan? Mana tarif angkot tuh di Malang mahal untuk jarak yang deket ya.. maklum jauh deket tarif sama. 

Awalnya nih, suatu malam saya mimpi lagi nyetir mobil gatau mobilnya siapa sih hehehe. Seolah-olah di mimpi itu beneran kayak nyetir mobil lho. Bangun-bangun kayak seneng sendiri. Eh tau-tau, pagi harinya Mama saya nawarin (lebih tepatnya nyuruh) buat belajar nyetir mobil. Dulu-dulu saya sempet belajar mobil cuma 123 kali terus ga belajar lagi. Hmmm eman. Terus ternyata hari itu juga Mama langsung minta buat daftar ke tempat kursus mobil. Kan banyak tuh. Kami cari-cari informasi dulu dong. Soal harga, waktu kursusnya per pertemuan dan lain-lain. Akhirnya pilihan jatuh pada satu tempat kursus.
Gak naik mobil ini kok. Naik avanza.
pict: click
Dua hari kemudian, saya daftar langsung ke tempatnya sama orang tua. Karena minggu ini jadwalnya masih penuh, jadwal belajar nyetirnya jadi minggu depan aja. Lumayan banget buat sekitar 755 rb (kalo ga salah ya dah lupa), 1 kali pertemuan 90 menit! Soalnya ada tempat yang 1 pertemuan cuma 45 menit dengan harga yang ga jauh beda. Kursusnya 6 hari dengan bonus tambahan 1 hari. Total 7 hari. Daaan enaknya adalah bakal diantar jemput ke rumah, jadi tidak perlu datang ke kantor kursusnya.

Hari Pertama-Senin
Hari pertama sih masih disuruh dateng ke kantor cabangnya yang di deket rumah. Saya ambil kursus yang jam 6 pagi. Biar seger maksudnya, takutnya kalau siang atau sore ngantuk, kan waktu tidur siang saya tuh. Jadilah saya diantar kesana. Sedikit telat sih, sekitar 10 menitan. Dan instrukturnya udah  nunggu. Ga pake basa basi, instrukturnya langsung ngajak ke daerah sepi, buat orang Malang yang tahu, tempatnya itu di Simpang Balapan sebelahnya IBC deket EF. Oh ya, instrukturnya ini masih sekitar umur 30/40 an lah. Mari kita samarkan namanya menjadi Pak A. Kayak di jalan cuma tanya-tanya basa basi. Pas nyampe langsung diajarin nginjek kopling, gas, mindah gigi, nyalain lampu, sama mundur. Terus langsung disuruh nyoba. Buset. Kirain nyobanya bakal di lapangan luas atau perumahan yang sepi. Kalau pagi daerah situ lagi rame-ramenya orang ngantor sama anak sekolah. huhu. Yaudah kan saya langsung nyoba jalan. Bisa sih alhamdulillah, cuma jalannya ya kayak tukang angkot nyari penumpang di pinggir, lambat ngalah-ngalahin keong tempur sampe dipelototin sama pengendara motor di samping 👀👀

Hari Kedua-Rabu
Selasa instrukturnya sakit, akhirnya diganti Rabu. Udah dijemput di rumah dong. Instukturnya pake nyasar dulu tapi. Instrukturnya beda sama hari pertama. Sebut aja Pak B. Dan orangnya sama sekali gak kenalan atau gimana. 
Pak B: Hari Ketiga ya mba?
Me: Hari kedua pak, kemaren instrukturnya sakit.
Pak B: Oalah, yawes langsung naik aja ya, dah bisa kan.
WeTeEf. Ya Pak ya. Kalo ketabrak yawes. Awalnya cuma belajar di sekitar rumah saya, karena perumahan, tapi perumahan saya itu cukup rame, karena ada tk nya dan ada jalan tembusan buat ke kampung sebelah. Terus si Pak B nyuruh buat keluar perumahan aja. Mati. Keluar dari perumahan itu rame, karena jalan di luar udah menuju arah ke Blitar, jadi banyak bus sama truk ya pastinya. Tapi si bapak teteup yaqin. Yawes sing penting yaqeen. Saya disuruh belok ke pasar induk dan berakhir dengan dimarahin orang pasar. Mana pasar induk itu banyak premannya. 
Pak B: Gini kan enak mbak, biar ada nyalinya
Me: heheh iya pak (dalem hati udh wtf wtf)
Pak B: Enak disini banyak tantanganya. HAHAHAHAHAHA
Me: hehehehe (YA PAK. YHA. I LOVE TANTANGAN).

Terus si bapak ngomong, katanya jangan terlalu minggi minggir ke kiri, soalnya kayak tukang angkot 😑

Tolong Pak B ini diingat-ingat karena dia bakal sering muncul.

Hari Ketiga
Hari terberat nih. Hari ini diajarin tanjakan. Jadi misalnya kalau macet atau haru berhenti tepat di tanjakan kita harus gimana. Instrukturnya beda lagi sebut aja Pak D dan Pak C. Jadi Pak C yang ngajarin dan Pak D cuma duduk manis aja di kursi belakang. Subhanallah Pak C ini orangnya sabar banget. Padahal saya banyak ga lancarnya, sampe mundur-mundur. Terus diajak ke pabrik kebon agung (rame truk ngangkut gula), di jalan mobil saya sempet mati dan diklakson terus ya pastinya sama truk pertamina. Huhu pengen nangis. Hati sama kaki saya pegel banget karena harus pinter-pinter mainin kopling setengah sama rem kaki+tangan. Oh iya selama saya nyetir Pak D ngorok di belakang, enak ya pak.

Hari Keempat
Saya sudah males dan bodoh amat, ntar kalo di jalan yang penting mobilnya jalan aja wkwk. Eh ternyata dapet instruktur si Pak B, terus sama si Pak B diajak jalan-jalan muter muter aja gitu, sama diajarin parkir seri. Saya belum bisa parkir sendiri dengan bener. Pokoknya yang penting ada yang markirin. Sisanya cuma jalan-jalan aja biasa. Unfaedah. Hari ini pak B diem banget, padahal di hari dia ngajarin saya beuuh  banyak banget ceritanya. Terus akhirnya pulang lewat pasar, pasarnya macet. Kanan kiri motor. Saya masih belum lancar kan, ga ada yang mau ngalah juga, hampir nabrak orang. Dan sempet berhenti terus di klakson orang karena didepan ada angkot ngetem. Pulang-pulang saya dongkol.

Hari Kelima
Sama Pak B lagi! As always, si Pak B cuma ngajak jalan-jalan buat CARI NYALI. Oke, saya disuruh pergi ke Jalibar arah ke Blitar, yang banyak Bus sama Truknya. Emang katanya tujuan ke jalibar adalah buat nyari bus sama truk. Tapi nyampe sana ZONK. TRUK SAMA BUSNYA GA ADA. JALANAN LAGI SEPI. HAHAHA, MAMAM TUH. Pak B ngajak ke arah gunung kawi. Beliau nawarin saya buat semedi :) terima kasih pak, but no. Gak sih Pak B bercanda doang. Gak sampe gunung kawinya, memilih untuk puter balik. Unfaedah.

Hari Keenam
Pak B lagi. Sampe bosen. Saya jadi curiga jangan-jangan sengaja nih pak B. Pak B ngajak jalan-jalan arah ke kota aja. Karena selama ini selalu nyetir di daerah lintas kota-kabupaten sama pasar terus. Maklum, rumah saya deket perbatasan. Karena takut unfaedah, saya bilang dong kalo belum lancar tanjakan sama parkir paralel belum diajarin, terus beliau ngomong kalo besok diajarin khusus buat parki paralel sama dia. SAMA DIA. Hari itu saya kebetulan lagi datang bulan hari pertama. YaAllah rasanya pengen nangis aja, pengen minta pulang langsung. Suwer ga enak. Bahkan sampe ngomong di dalem hati, saya ga mau disuruh nyetir lagi deh pas lagi dapet. Parah pengen guling-guling aja. Pak B ngajak ngomong saya cuma meringis aja, udah ga sanggup.

Hari Ketujuh
Kirain Pak B ternyata bukan. Instrukturnya mas-mas. Masih muda. Fyi, rumah saya tuh setelahnya tanjakan perumahan, jadi kalo mau keluar perumahan ngelewatin turunan kan otomatis. Dan dibawah itu ada sungainya. Pas mau belok keluar perumahan saya lepas rem abis dari turunan. Ga injek gas juga. Dan beloknya hampir mau ngepot. Terus si masnya bilang. "MBAK SAYA BELUM NIKAH LHO" LHA Q KAGET. Maksudnya apa coba hahahaha. Nadanya kayak menawarkan diri guys. ya kan aku bingung. "Mbak saya belum bahagiain orrtu saya mbak, saya masih muda, bawah tu jurang lho mbak". WKWKWK kirain. Ngakak dalem hati. Terus akhirnya jalan-jalan aja di kota. Dapet ilmu baru sih buat ngontrol kaki. Lalu kemudian pulang dengan selamat. Thx ya mas moga cepet nikah.

Oh iya. Inget kan, Pak B bilang kalo mau ngajarin parkir paralel? Nah itu harusnya hari ini (hr ketujuh), Pak B yang ngajar, Terus saya tanya ke Mas instruktur hari ini, beliau kemana karena beliau dah janji. Si mas jawab kataya pak B lagi duduk-duduk santai aja di ruang tunggu :)

Alhamdulillah, kursus nyetirnya dah selesai. Kalau disuruh jadi supir angkot dah bisa. InsyaAllah penumpangnya banyak he he. Kan kayak yang Pak B bilang saya kayak tukang angkot. Jago banget deh kalo disuruh jalan pelan lajur kiri. Tapi saya kalau disuruh jadi supir Grab belum bisa ntar malah dikasih bintang 1, diomelin penumpang kemudian viral di internet :( Saya masih terus belajar neglancarin naik mobil nih. Doain cepet lancar. Biar ga nabrak kamu 💙🙊

5 comments:

  1. Dindaaa!! Lama ga main kesini:3

    Btw, hebat ya sekali kursus langsung bisa nyupir angkot (walaupun cuma pelan lajur kiri). Aku dulu udah kursus lama dan latihan berbulan-bulan tetep aja plang masih ditabrak-___- sampe sekarang kalo nggak ditemenin ngga bisa nyetir sendiri /cemen

    ReplyDelete
    Replies
    1. KAK MEUUUTIAA APA KABARRR?? EHEHEHE
      waah sama aja kok kak aku juga kalo nggak ditemenin engga mau hehe masih kadang takut, gara gara pernah berhenti di tengah jalan trus diklaksonin terus huhuhu

      Delete
  2. "Enak disini banyak tantanganya". i love pak B. pak B for lyfe

    lumayan ya hari terakhir dikasih surprise instruktur muda, belum nikah, suka bahagiaan ortu. oke juga din. kutunggu kabarnya ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. btw tampilannya, tampilan henpon dongggggg pas di henpon

      Delete
    2. wahahaha ok ok ntar diganti mode henpoon. love pak B. Kayaknya pak B bakal cocok sih sama kamu

      Delete

Please leave your comment. I love you x